Nasional

Muncul 14 Kandidat Kapolri Baru Pengganti Idham Azis Akankah Jokowi Pilih Calon Tunggal

Bursa calon kepala Kepolisian Republik Indonesia (Kapolri) makin menghangat seiring dengan akan segera berakhirnya masa jabatan Jenderal Pol Idham Azis karena memasuki masa pensiun. Sejumlah nama kini mengemuka. Lembaga Kajian Strategis Kepolisian Indonesia (Lemkapi) memprediksi Presiden Joko Widodo (Jokowi) akan kembali menunjuk calon tunggal Kapolri pengganti Idham Azis yang diberikan kepada DPR RI.

"Lemkapi memprediksi Presiden akan mengirim hanya satu pati polri bintang tiga sebagai calon kapolri ke DPR," kata Direktur Eksekutif Lemkapi, Edi Saputra Hasibuan saat dihubungi, Selasa (24/11/2020). Lemkapi, kata Edi, mencatat telah ada 5 jenderal bintang tiga yang menguat menjelang Jenderal Idham Azis pensiun pada Januari 2021 nanti. Mereka semuanya memenuhi syarat untuk menggantikan eks Kabareskrim tersebut. "Lemkapi mencatat ada 5 jenderal bintang tiga yang memenuhi syarat dan berpeluang besar sebagai Kapolri. Idealnya nanti presiden akan mengambil pati polri bintang 3 dari angkatan 88, 89, 90, 91."

"Saya kira nama sudah bisa dibaca. Biar kelihatan ada regenerasi. Untuk 87 tetap ada. Tapi semua itu tergantung presiden," ungkapnya. Menurut dia, sesuai UU Nomor 2 tahun 2002 tentang Polri, hanya mereka yang bintang tiga memenuhi syarat sebagai calon kapolri. Sedang pati polri yang bintang dua tidak bisa kecuali dalam waktu dekat mendapat job bintang tiga.

Selain bintang 3, syarat lainnya adalah memiliki prestasi dan berpengalaman memimpin wilayah. Kemudian yang lebih penting lagi memimiliki cemistry atau kecocokan dengan presiden agar bisa mengujudkan visi misi Presiden. "Kami melihat faktor cemistry yang paling dominan. Tanpa memiliki cemistry yang baik sulit direkomendasikan Presiden untuk calon kapolri," tukasnya. Namun Wakil Ketua Komisi III DPR Pangeran Khairul Saleh menyebut saat ini masih terlalu dini untuk menduga duga sosok calon Kapolri, pengganti Jenderal Idham Azis yang akan pensiun pada Januari 2021.

"Terlalu dini menduga duga, karena nama calon dari Presiden belum disampaikan kepada Komisi III DPR untuk dilakukan fit and propert test, sebagaimana lazimnya dan diatur dalam peraturan perundangan," kata Pangeran saat dihubungi, Jakarta, Selasa (24/11/2020). Minimal Bintang Tiga Menurut Pengeran, sosok calon Kapolri yang akan disampaikan Presiden Joko Widodo (Jokowi) minimal berpangkat bintang tiga atau Komisaris Jenderal Polisi (Komjen) Pol.

"Kita ketahui bahwa dalam waktu dekat ada beberapa Komjen yang akan berakhir masa tugasnya di bulan November dan Desember 2021," papar politikus PAN itu. Tiga Komjen Pol yang akan segera pensiun yaitu Kepala BNN Komjen Heru Winarko, Sekjen Kementerian Kelautan dan Perikanan Komjen Antam Novambar, dan Sekretaris Htama Lemhanas Komjen Didid Widjarnardi. "Berarti ada tiga (berpangkat) Irjen yang bisa mendapat promosi ke bintang tiga Komjen. Dan ini memperkaya bursa calon Kapolri, apabila dipromosikan sebelum habisnya masa tugas Kapolri pada Januari 2021," papar Pangeran.

Pangeran berharap kepada jajaran Polri untuk tetap menjaga solidaritas menjelang pergantian Kapolri pada awal tahun depan. "Solidaritas di tubuh kepolisian harus tetap terjaga, apalagi menghadapi agenda nasional Pilkada serentak dan hari besar keagamaan Natal dan tahun baru. Harus tetap terjaga dalam keadaan aman dan kondusif," ucap Pangeran. 1. Wakil Kepala Kepolisian Negara Republik Indonesia (Wakapolri) Komjen Pol Gatot Eddy Pramono.

Komjen Gatot Eddy merupakan jenderal polisi berusia 55 tahun kelahiran Solok, Sumatera Barat. Dia merupakan alumni akademi polisi tahun 1988. Sebelum menjabat sebagai Wakapolri, dia menjabat sebagai Asisten Perencanaan dan Anggaran Kapolri pada 2018. Dia juga adalah tokoh senior dalam korps Bhayangkara. Berbagai jabatan pernah dia emang dari Direktur Reserse Kriminal Umum Kepolisian Daerah Metro Jaya hingga Wakapolda Sulawesi Selatan.

2. Inspektorat Pengawasan Umum (Irwasum), Komjen Pol Agung Budi Maryoto Komjen Pol Agung Budi Maryoto merupakan seorang perwira tinggi Polri berusia 55 tahun yang lahir di Cilacap, Jawa Tengah. Namun, peluang Komjen Agung untuk menjadi Kapolri dinilai sulit. Sebab, dia merupakan alumni Akpol angkatan 1987 yang notabene angkatan di atas jenderal Idham Azis yang merupakan angkatan 1988.

Namun demikian, peluang Komjen Budi tetap terbuka. Sebab, setidaknya dia memiliki berbagai pengalaman yang mumpuni. Di antaranya, Kapolda Kalimantan Selatan, Kakorlantas Polri, Kapolda Sumatera Selatan, Kapolda Jawa Barat hingga Kabaintelkam Polri. 3. Kepala Badan Pemelihara Keamanan (Kabaharkam) Komjen Pol Agus Andrianto

Komjen Pol Agus Andrianto merupakan jenderal polisi berusia 53 tahun. Alumni akademi polisi angkatan 1989 ini lahir di Blora, Jawa Tengah. Komjen Agus Andrianto pernah menduduki sejumlah jabatan penting. Di antaranya, Direktur Tindak Pidana Umum Bareskrim Polri, Wakapolda Sumatera Utara, Kapolda Sumatera Utara hingga terakhir menjadi Kabaharkam Polri. 4. Kepala Badan Reserse Kriminal (Kabareskrim) Komjen Pol Listyo Sigit Prabowo

Komjen Pol Listyo Sigit Prabowo bisa dibilang calon kandidat Kapolri yang paling berusia muda. Perwira tinggi Polri kelahiran Ambon, Maluku itu masih berusia 51 tahun. Listyo merupakan Alumni Akpol 1991. Namanya Listyo melejit setelah sempat menjadi ajudan Presiden Joko Widodo (Jokowi). Namun, dia juga pernah menjabat sebagai Kapolda Banten hingga menjadi Kadiv Propam Polri.

5. Kepala Badan Intelijen dan Keamanan (Kabaintelkam) Komjen Pol Rycko Amelza Dahniel Komjen Pol Rycko Amelza Dahniel merupakan seorang perwira tinggi kelahiran Bogor, Jawa Barat. Dalam usianya 54 tahun, dia pernah memegang sejumlah jabatan penting. Namun yang anyar, Komjen Rycko merupakan mantan ajudan Presiden ke 6 Indonesia Susilo Bambang Yudhoyono (SBY). Dia juga pernah menjabat sebagai Kapolda Sumatera Utara dan Kapolda Jawa Tengah.

Komjen Rycko sendiri merupakan alumni Akpol 88 B. 6. Kepala Lembaga Pendidikan dan Pelatihan (Kalemdiklat) Komjen Pol Arief Sulistyanto Komjen Pol Arief Sulistyanto merupakan seorang perwira tinggi Polri yang lahir di Nganjuk, Jawa Timur. Saat ini, Komjen Arief masih berusia 55 tahun.

Meski 3 tahun lagi menjelang pensiun, Komjen Arief dinilai sulit menjadi calon Kapolri. Sebab sama halnya dengan Komjen Budi Maryoto, dia merupakan alumni Akpol 1987 yang notabene satu angkatan di atas jenderal Idham Azis. Namun peluangnya tentu masih besar karena pengalamannya yang mumpuni.

Tercatat, dia pernah menjadi Dirtipideksus Bareskrim Polri, Kapolda Kalimantan Barat, Sahlijemen Kapolri, Asisten SDM Kapolri hingga Kabareskrim Polri. 7. Kepala Badan Nasional Penanggulangan Terorisme (BNPT) Komjen Pol Boy Rafli Amar Komjen Pol Boy Rafli Amar merupakan perwira tinggi polri yang lahir di Jakarta. Saat ini Komjen Boy Rafli masih berusia 55 tahun atau 3 tahun lagi menjelang masa pensiun.

Komjen Boy Rafli merupakan lulusan Akpol 1988. Dia merupakan salah satu tokoh yang berpengalaman dan pernah menjabat jabatan sentral di Polri. Di antaranya, Kapolda Banten, Kadiv Humas Polri, Waklemdiklat Polri hingga kini menjadi Kepala BNPT. 8. Wakil Kepala Badan Siber dan Sandi Negara (BSSN) Komjen Pol Dharma Pongrekun

Komjen Pol Dharma Pongrekun merupakan seorang perwira tinggi Polri yang berusia 54 tahun. Dharma tercacat sebagai lulusan akademi polisi angkatan 1988 yang memiliki pengetahuan mumpni di bidang reserse. Di akpol Dharma Pongrekun dikenal berprestasi. Dharma sendiri tercatat sebagai staf pengajar di Sekolah Tinggi Ilmu Kepolisian (STIK). Namun, namanya juga mencuat lantaran sempat mencalonkan diri sebagai calon pimpinan KPK bersama 8 jenderal poisi lainnya termasuk Komjen Firli Bahuri.

9. Ketua Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Komjen Pol Firli Bahuri Komjen Firli Bahuri merupakan perwira tinggi Polri yang lahir di Lontar, Muara Jaya, Ogan Komering Ulu, Sumatra Selatan. Saat ini, Firli diketahui masih berusia 57 tahun. Firli tercatat merupakan alumni Akpol angkatan 1990. Namun jalannya menjadi calon Kapolri berat lantaran dia baru saja didapuk menjadi KPK periode 2019–2023.

Selain itu, dia juga terganjal dengan usia. Sebab pada tahun depan, Firli Bahuri telah memasuki masa pensiun. Namun, jejak karirnya di Kepolisian juga bisa menjadi pertimbangan dan ikut memanaskan sebagai kandidat Kapolri. Dia tercatat pernah menjadi ajudan Wakil Presiden RI Boediono. Selain itu, dia juga pernah menjadi Wakapolda Banten, Karopaminal Divpropam Polri, Kapolda Banten, Karodalops Sops Polri, Kapolda Nusa Tenggara Barat hingga Kepala Badan Pemelihara Keamanan Polri.

10. Sekretaris Utama Badan Intelijen Negara (BIN) Komjen Pol Bambang Sunarwibowo Komjen Bambang Sunarwibowo merupakan seorang perwira tinggi Polri kelahiran Malang, Jawa Timur. Saat ini dia berusia 54 tahun. Bambang sendiri merupakan lulusan Akpol 1988. Dia juga pernah menjabat sebagai Asrena Kapolri, Sahlisosek Kapolri, Deputi IV Badan Intelijen Negara Bidang hingga Ekonomi Intelijen.

11. Inspektur Jenderal Kementerian Hukum dan Hak Asasi Manusia Komjen Pol Andap Budhi Revianto Komjen Pol Andap Budhi Revianto merupakan seorang perwira tinggi polri kelahiran Jakarta. Alumni Akpol 88 itu kini telah berusia 54 tahun. Sebelum menjadi Irjen Kemenkumham, dia pernah menjabat sebagai Kapolda Sulawesi Tenggara, Kapolda Maluku hingga Kapolda Kepulauan Riau.

12. Kapolda Metro Jaya Irjen Pol Muhammad Fadil Imran Irjen Pol Muhmmad Fadil Imran merupakan seorang perwira tinggi Polri yang lahir di Makassar, Sulawesi Selatan. Saat ini, Irjen Fadil yang merupakan alumni Akpol 1991 itu berusia 52 tahun.

Dalam usianya itu, Irjen Fadil pernah menduduki sejumlah jabatan penting. Di antaranya, Direskrimsus Polda Metro Jaya, Wadirtipideksus Bareskrim Polri, Dirtipid Siber Bareskrim Polri, Dirtipdter Bareskrim Polri hingga Kapolda Jawa Timur. 13. Kapolda Jawa Tengah Irjen Ahmad Luthfi Irjen Ahmad Luthfi merupakan seorang perwira tinggi Polri kelahiran Surabaya, Jawa Timur. Lulusan Sepamilsuk Polri tahun 1989 itu kini berusia 53 tahun.

Sebelum menjadi Kapolda Jawa Tengah, dia menjadi Wakapolda Jawa Tengah mendampingi Komjen Rycko yang dipromosikan menjadi Kabaintelkam Polri, Selain itu, dia juga pernah menjadi Kapolresta Surakarta hingga Analis Kebijakan Madya Bidang Sosbud Baintelkam Polri. 14. Kapolda Jawa Barat Irjen Ahmad Dofiri

Irjen Pol Ahmad Dofiri merupakan seorang perwira tinggi polri kelahiran Indramayu, Jawa Barat (53 tahun). Dofiri merupakan lulusan akademi kepolisian angkatan 1989 sekaligus peraih penghargaan Adhi Makayasa atau sebagai lulusan terbaik. Sepanjang kariernya, dia pernah menjabat sebagai Kapolres Bandung serta Wakapolda DIY.

Dofiri sudah memiliki pengalaman menjadi Kapolda, yakni ketika ia memimpin Polda Banten dan Polda DIY. Dia juga pernah menjadi asisten logistik Kapolri hingga menjadi Kapolda Jawa Barat.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *