tetedeblog

blog tentang bisnis, gaya hidup & kesehatan

Dokter spesialis penyakit dalam, Dr dr Dicky Kurniawan Tontowiputro, SH, SpPD, FINASIM meminta masyarakat untuk tidak menganggap remeh urusan sembelit. Dirinya menyebut ada sejumlah bahaya yang membayangi jika keluhan sembelit dibiarkan berlarut larut dan tidak segera ditangani. Sembelit sendiri merupakan gangguan ketika BAB, utamanya dalam kurun waktu satu minggu seseorang tidak lebih dari 3 kali untuk buang hajat.

Bahkan yang lebih ekstrem tidak BAB selama lebih dari satu minggu. Dicky menegaskan masalah sembelit tidak boleh diremehkan oleh masyarakat. Karena ada bahaya yang mengintai jika urusan sembelit diabaikan.

"Feses itu kan toksik (beracun) yang bisa jadi zat karsinogen penyebab kanker di bagian usus." "Kemudian bahaya kedua, ketika feses lama mengendap jadi mengeras dan saat mengejan untuk mengeluarkan menjadi berbahaya, terutama yang memiliki hipertensi bisa bertambah tinggi tekanan darahnya dan rawan terkena stroke," urainya. Selanjutnya, Dicky mengatakan bahaya ketiga sembelit adalah dapat menimbulkan luka di bagian anus saat feses dikeluarkan.

Ini karena feses yang mengendap lama di usus akan kekurangan air dan mengeras. "Jadi ambeien, pecahnya pembuluh darah dari dalam anus, keluar darah akibat robekan," tegasnya. Terakhir Dicky menyarankan untuk masyarakat dapat memenuhi kebutuhan serat harian.

Karena serat merupakan kunci untuk mengatasi sembelit dan dapat terhindar dari masalah masalah lain yang ditimbulkannya. "Penuhi kebutuhan serat apapun sumbernya," tegasnya. Dicky mengatakan berdasarkan American Nutrition Dietetics menyebut kebutuhan serat per hari setiap orang berkisar 20 hingga 35 gram.

Oleh karena itu penting untuk sedapat mungkin mencukupinya sehingga terhindar dari masalah sembelit. "Serat itu untuk membentuk masa feses, sehingga mudah untuk dikeluarkan," ujarnya. Dicky kemudian menambahkan, serat sendiri tidak hanya bermanfaat mengatasi dan mencegah sembelit.

Namun juga memiliki manfaat lainnya seperti mencegah serangan jantung, menurunkan kadar kolesterol dan menurunkan berat badan. "Serat juga dibutuhkan untuk mencegah serangan jantung, apalagi yang terkandung dalam oatmeal." "Kemudian manfaat serat selanjutnya mencegah terjadinya kanker usus," beber Dicky.

Kemudian Dicky membeberkan kandungan serat di sejumlah bahan makanan, mulai dari agar agar hingga kacang kacangan. Seperti nasi merah dalam satu cup atau takaran memiliki 1,7 gram serat. Kemudian kacang merah, untuk setiap 1 cangkir (masak) mengandung serat sebanyak 13 gram, sedangkan kacang polong, untuk setiap cangkirnya (masak) mengandung serat sebanyak 5,85 gram.

"Yang paling tinggi oatmeal , yaitu sebanyak 18 gram/cangkir, di bawahnya ada kacang merah 13 gram/cangkir , lalu agar agar 8 gram/100 gram, dan kacang polong 5,85 gram per cangkirnya," urai Dicky. Dicky menambahkan, selain serat, agar agar juga mengandung mikronutrien lainnya. "Selain mengandung karbohidrat, protein, vitamin (riboflavin/vitamin B2, niasin/vitamin B3, pantotenat / vitamin B5 , asam folat /vitamin B9, dan vitamin K), rumput laut juga mengandung antioksidan (vitamin E) dan beberapa mineral. Seperti magnesium, mangan, kalsium, kalium, natrium, selenium, seng, tembaga, dan zat besi," kata dia.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *