tetedeblog

blog tentang bisnis, gaya hidup & kesehatan

Pandemi Covid 19 memberikan dampak yang sangat besar terhadap dunia penerbangan. Pasalnya akibat Covid 19, banyak maskapai yang menyatakan bangkrut. Mengutip dari laman situs The Guardian pad Senin (16/11/2020), maskapai penerbangan Flybe menjadi korban pandemi Covid 19 dan menyatakan bangkrut pada Maret 2020. Maskapai regional independen terbesar di Eropa dengan jumlah karyawan 2.200 orang, yang mampu mengangkut 8 juta penumpang dalam setahun tak bisa bertahan akibat Covid 19.

Sejak 5 Maret 2020, maskapai yang berbasis di Exeter, Inggris ini menghentikan operasionalnya dan menurut laporan The Guardians merek dan aset yang tersisa telah dijual kepada Thyme Opco yang merupakan bagian dari Virgin Connect. Tak hanya Flybe saja, maskapai kebanggaan negara Thailand yaitu Thai Airways pun mengalami kebangkrutan setelah diterpa pandemi Covid 19. Maskapai Thai Airways sampai harus berjualan patong go atau roti goreng khas Thailand untuk mencari sumber pendapatan baru.

Bahkan, baru baru ini Thai Airways dikabarkan akan menjual 34 pesawat miliknya untuk memulihkan keuangan perusahaan akibat terdampak Covid 19. Selanjutnya maskapai yang menjadi korban Covid 19 dan bangkrut yaitu Aeromexico yang pada Juli 2020 lalu mengajukan permohonan kebangkrutan di pengadilan Amerika Serikat (AS). Aeromexico menjadi maskapai ketiga Amerika Latin yang mengajukan bangkrut, setelah Latam Airlines asal Chili dan Avianca Holdings asal Kolombia.

Permohonan kebangkrutan ini, disebabkan permintaan perjalanan angkutan udara yang menurun akibat pandemi Covid 19.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *